Liputan6.com, Jakarta – Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN) dan Kepala Bappenas) Bambang Brodjonegoro menyatakan bahwa ibu kota baru bakal memerlukan lahan kurang lebih 180 ribu hektare. Namun untuk keperluannya awal lahan yang diperlukan baru 40 ribu hektare.

“Sebagian besar lahan lahan dipegang oleh pemerintah. Ada pihak ketiga yang sedang membangun tetapi pemerintah ada hak menarik sesuai kebutuhan,” jelas dia di Jakarta, Senin (26/8/2019). Penguasaan sebagian besar lahan oleh pemerintah ini bisa meminimalisir ganti rugi.

Bambang juga mengatakan, separuh dari lahan tersebut merupakan hutan lindung. Pemerintah akan melakukan konervasi lahan yang saat ini penggunaan tidak sesuai. “Pemerintah akan mengembalikan ke fungsi aslinya,” tutur dia.

Sebelumnya, teka-teki di mana lokasi Ibu Kota baru Republik Indonesia akhirnya terjawab. Presiden Jokowi mengumumkan, lokasi Ibu Kota baru berada di Kalimantan Timur.

“Pemerintah telah melakukan kajian-kajian negara lokasi ibu kota baru yang paling ideal adalah sebagian di Kabupaten Penajam Paser Utara dan sebagian di Kabupaten Kutainegara Provinsi Kalimantan Timur,” kata Jokowi di Istana, Senin (26/8/2019).

Sebelumnya, Staf Khusus Presiden Bidang Komunikasi Adita Irawati saat dikonfirmasi Liputan6.com, membenarkan pengumuman Ibu Kota baru akan disampaikan Jokowi hari ini.

“Ya betul hari ini (lokasi Ibu Kota baru) akan diumumkan Presiden,” ujarnya, Senin (26/8/2019).

Namun, Adita enggan membocorkan di mana lokasi yang nantinya akan menjadi pusat pemerintahan. Menurut dia, Presiden Jokowi yang berhak mengumumkannya ke publik.

“Tunggu presiden saja,” ucap dia.

 

Jokowi: Biaya Pemindahan Ibu Kota Capai Rp 466 Triliun

Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan bahwa biaya untuk memindahkan ibu kota dari jakarta ke Pulau Kalimantan mencapai RP 466 triliun.

“Sebesar 19 persen akan berasal dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) terutama dengan skema kerja sama pengelolaan aset di ibu kota,” jelas jokowi pada Senin (26/8/2019).

Sedangkan sisanya akan didapat dari Kerjasama Pemerintah dan Badan Usaha (KPBU) serta investasi langsung swasta dengan Badan Usaha Milik negara (BUMN).

Sebelumnya, Staf Khusus Presiden Bidang Komunikasi Adita Irawati saat dikonfirmasi Liputan6.com, membenarkan pengumuman Ibu Kota baru akan disampaikan Jokowi hari ini.

“Ya betul hari ini (lokasi Ibu Kota baru) akan diumumkan Presiden,” ujarnya, Senin (26/8/2019).

Namun, Adita enggan membocorkan di mana lokasi yang nantinya akan menjadi pusat pemerintahan. Menurut dia, Presiden Jokowi yang berhak mengumumkannya ke publik.

“Tunggu presiden saja,” ucap dia.

 

Sumber  liputan6.com

Similar Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *